Harga Emas Turun Akibat Penguatan USD

Harga Emas Turun Akibat Penguatan USD

Jumat, 17 Jul 2020
Harga emas turun di bawah level kunci $ 1.800 pada hari Kamis karena dolar menguat dan Bank Sentral Eropa mempertahankan kebijakan moneternya, mendorong beberapa investor untuk mengambil keuntungan. Spot gold turun 0,8% menjadi $ 1,796 per ons. Emas berjangka AS ditutup turun 0,7% menjadi $ 1,800.30.

Edward Moya, analis pasar senir di broker OANDA mengatakan, “Narasi kuncinya adalah bahwa bank sentral ditahan untuk beberapa waktu dan lebih banyak stimulus akan datang tetapi itu akan menjadi jauh di kemudian hari. Itu mengambil sedikit tren bullish bahwa emas telah kuat dalam baru-baru ini.”

Harga dolar yang naik 0,3% lebih tinggi juga membuat emas batangan mahal bagi pemegang mata uang lain. Christine Lagarde, Presiden ECB mengatakan bank sentral akan menggunakan kekuatan stimulus sepenuhnya meskipun ekonomi zona euro menunjukkan beberapa tanda rebound dari resesi karena pandemi.

Harga emas spot mencapai $ 1.817,71 per ons, tertinggi sejak September 2011, minggu lalu dan telah meningkat 18% sepanjang tahun ini.

Menurut analis senior Kitco Metals Jim Wyckoff, Meningkatnya ketegangan antara AS dan China serta peningkatan kasusr virus Covid-19 di beberapa negara utama membuat emas tetap didukung secara fundamental. Melonjaknya kasus COVID-19 baru-baru ini di Amerika Serikat telah memaksa negara-negara seperti California untuk tutup kembali, memicu kekhawatiran akan lebih banyak kerusakan di ranah bisnis.

Artikel Pilihan Lainnya

Sinyal Forex merupakan layanan yang ditawarkan oleh broker atau analis forex berupa analisa dan Monitoring pasar otomatis. Layanan ini bisa berbayar maupun gratis. Provider sinyal forex dapat memberikan sinyal untuk buka posisi pada berbagai pair atau aset tergantung permintaan atau pilihan yang tersedia. Dullesworldtrade menghadirkan informasi seputar sinyal for