Aussie dan Kiwi Tertekan Akibat Kasus Covid-19 di Beijing

Aussie dan Kiwi Tertekan Akibat Kasus Covid-19 di Beijing

Senin, 15 Jun 2020
Pada Senin (15/06/2020), Dolar Australia dan Selandia Baru melemah terhadap dolar AS setelah kekhawatiran gelombang kedua Covid-19 di Beijing mendorong investor untuk menjual mata uang yang sensitif terhadap risiko.

Baru-baru ini Yuan China juga mengalami penurunan setelah Beijing mencatat belasan kasus baru Covid-19. Pound Inggris turun terhadap greenback karena kekhawatiran negosiasi perdagangan antara Inggris dan Uni Eropa tidak menunjukkan kemajuan yang cukup.

Lonjakan kasus Covid-19 di Amerika Serikat menimbulkan kekhawatiran bagi para pelaku pasar akan melambatnya ekonomi global.

Dolar Australia turun 0,39% menjadi $ 0,6827, sedangkan dolar Selandia Baru turun 0,33% menjadi $ 0,6420. Kedua mata uang ini terpengaruh karena hubungan dekat mereka dengan ekonomi Tiongkok dan komoditas global.

Sterling turun 0,24% hingga diperdagangkan pada $ 1,2510. Pound juga sedikit menurun ke 0,8991/euro, sementara euro bertahan stabil di $ 1,1247.

Ekonomi global baru saja bangkit kembali setelah pandemi membuat jeda aktivitas bisnis di awal tahun ini. Pound Inggris turun lebih awal di Asia setelah ada laporan mengenai para pejabat Inggris yang mengatakan kepada rekan-rekan mereka di Uni Eropa, bahwa mereka tidak akan memperpanjang batas waktu pembicaraan perdagangan setelah akhir tahun ini.

Inggris telah lepas dari Uni Eropa pada bulan Januari. Hubungan mereka sekarang diatur oleh pengaturan transisi yang mempertahankan aturan sebelumnya sementara mereka menegosiasikan persyaratan baru.

Beberapa investor khawatir ekonomi Inggris dapat mengalami kekacauan jika tidak menyetujui persyaratan baru dengan UE. Sterling juga menghadapi ujian minggu ini karena Bank of England mengadakan pertemuan kebijakan pada hari Kamis.

BOE diperkirakan akan meningkatkan program pelonggaran kuantitatif sebesar 100 miliar pound ($ 125 miliar), dengan beberapa analis mengamati peningkatan yang lebih besar di tengah kekhawatiran tentang pertumbuhan di masa depan.

Dolar berada pada 107,46 yen setelah investor menghindari langkah besar sebelum pertemuan kebijakan Bank of Japan yang berakhir Selasa. Tidak ada perubahan besar yang diharapkan, tetapi beberapa investor mungkin tertarik pada pandangan Gubernur Haruhiko Kuroda tentang meningkatnya minat dalam kebijakan pengendalian kurva imbal hasil.

Artikel Pilihan Lainnya

Sinyal Forex merupakan layanan yang ditawarkan oleh broker atau analis forex berupa analisa dan Monitoring pasar otomatis. Layanan ini bisa berbayar maupun gratis. Provider sinyal forex dapat memberikan sinyal untuk buka posisi pada berbagai pair atau aset tergantung permintaan atau pilihan yang tersedia. Dullesworldtrade menghadirkan informasi seputar sinyal for